4.3.10

Cinta Si Puteri- End

Sang Putera terus melangkah pergi setelah kata putus diberi. Si Puteri masih lagi kaku di sini. Rasa terkejut dan tidak menyangka dengan ucapan yang lahir dari bibir Sang Putera. Benarkah? Inikah kesudahan pada satu kisah cinta yang telah sekian lama terjalin? Masih terngiang-ngiang ayat yang dilafazkan oleh Sang Putera.

Sang Putera: Mungkin antara kita tiada jodoh. Sang Putera tak mampu untuk terus bersama Si Puteri. Maafkan Sang Putera.

Si Puteri: Tapi kenapa? Si Puteri rasa selama ni perhubungan kita tak ada masalah. Kenapa tiba-tiba? Sang Putera sudah ada pilihan lain kah?

Sang Putera: Tak ada sesiapa dalam hati Sang Putera. Cuma Sang Putera perlu noktahkan perhubungan kita ini. Sama ada cepat atau lambat, kesudahannya tetap sama. Kita akan tetap kecewa. Jadi ada baiknya kalau kita hentikannya sekarang, Si Puteri.

Si Puteri: Sang Putera dah habis fikir?

Sang Putera sekadar mengangguk. Si Puteri pula mengeluh.

Andai ini mahumu Sang Putera, apa lagi daya Si Puteri untuk merayu. Perlukah Si Puteri menangis hanya kerana seorang lelaki yang tidak tahu menghargai sekeping hati milik seorang wanita? Tidak. Mungkin ada air mata mengalir namun bukan kerana menyesali. Tetapi kerana apa? Mungkin disebabkan rasa sakit kerana Sang Putera bermain dengan perasaan. Mudahkan?

End of the story...

ianya amat pahit untuk dikenang namun untuk dibuang terasa sayang. masihkah ada peluang kedua setelah hati merasa kecewa? bolehkah memberi kemaafan sedangkan hati dan perasaan yang dipertaruhkan dijadikan bahan mainan?

cikcah suka menaip mengarut sejak akhir2 ni. kenapa ya? gedik sungguh!

1 comment:

Tendou Sani said...

mengarut tp bermakna juger...ekeke